Teori Konstruktivisme
 1. Pengenalan

Kurikulum Baru SD (KBSR) memiliki tujuan mengembangkan fungsi murid secara menyeluruh dan terpadu untuk mewujudkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi dan jasmani supaya mereka dapat menjalani kehidupan seharian mereka dengan efektif dan penuh tanggung jawab. Untuk mencapai tujuan ini, di antara lain, guru harus memiliki keterampilan memilih metode pengajaran dan pembelajaran dengan bijaksana supaya metode yang dipilih itu sesuai dengan murid-murid yang berbagai kemampuan dan minat.
Ilmu pengetahuan murid tidak semuanya berasal dari informasi indera yang ada secara bebas dalam lingkungan yang diserap ke dalam pikiran murid melalui pengalaman pancaindera, atau kewujudan pengetahuan sejadi dalam mental, tetapi ilmu pengetahuan itu diperoleh dengan cara membangun sendiri oleh setiap murid melalui pengalaman, renungan dan pengabstrakan .

2. Pengertian Konstruktivisime
Konstruktivisime merupakan proses pembelajaran yang menerangkan bagaimana pengetahuan disusun dalam pikiran manusia. Unsur-unsur konstruktivisme telah lama dipraktekkan dalam metode pengajaran dan pembelajaran di tingkat sekolah, maktab dan universitas tetapi kecil artinya dan tidak ditekankan.

Menurut pemahaman konstruktivisme, ilmu pengetahuan sekolah tidak boeh dipindahkan dari guru ke guru dalam bentuk yang serba sempurna. Murid harus bina sesuatu pengetahuan iut mengikut pengalaman masing-masing. Pembelajaran adalah hasil dari usaha murid itu sendiri dan guru tidak bisa belajar untuk murid. Molekul penyusun dasar untuk ilmu pengetahuan sekolah ialah satu skema iaiatu aktivitas mental yang digunakan oleh murid sebagai bahan mentah untuk proses renungan dan pengabstrakan. Pikiran murid tidak akan menghadapi realitas yang ada secara terasing dalam lingkungan. Realitas yang diketahui murid adalah realitas yang dia bina sendiri. Murid sebenarnya telah memiliki satu set ide dan pengalaman yang membentuk struktur kognitif terhadap lingkungan mereka.

Untuk membantu murid membangun konsep atau pengetahuan baru, guru harus mempertimbangkan struktur kognitif yang ada pada mereka. Bila informasi baru telah disesuaikan dan diserap untik dijadikan bagian dari pegangan kuat mereka, barulah kerangka baru tentang sesuatu bentuk ilmu pengetahuan dapat dibangun. Proses ini dinamakan konstruktivisme.

Beberapa anggota konstruktivisme yang terkemuka berpendapat bahwa pembelajaran yang bermakna itu dimulai dengan pengetahuan atau pengalaman sedia ada murid.

Rutherford dan Ahlgren berpendapat bahwa murid memiliki ide mereka sendiri tentang hampir semua hal, di mana ada yang benar dan ada yang salah. Jika pemahaman dan miskonsepsi ini diabaikan atau tidak ditangani dengan baik, pemahaman atau kepercayaan asal mereka itu akan tetap kekal walaupun dalam peperiksaan mereka mungkin memberi jawaban seperti yang diinginkan oleh guru.

John Dewey menguatkan lagi teori konstruktivisme ini dengan mengatakan bahwa pendidik yang efisien harus melaksanakan pengajaran dan pembelajaran sebagai proses menyusun atau membangun pengalaman terus. Ia juga menekankan pentingnya partisipasi murid di dalam setiap aktivitas pengajaran dan pembelajaran.

Dari persepektif epistemologi yang disarankan dalam konstruktivisme fungsi guru akan berubah. Perubahan akan terjadi dalam teknik pengajaran dan pembelajaran, penilaian, penelitian dan cara melaksanakan kurikulum. Misalnya, perspektif ini akan mengubah metode pengajaran dan pembelajaran yang bertumpu pada keberhasilan murid meniur dengan tepat apa saja yang disampaikan oleh guru kepada metode pengajaran dan pembelajaran yang bertumpu pada keberhasilan murid membangun skema pengkonsepan berdasarkan kepada pengalaman yang aktif. Ia juga akan mengubah fokus penelitian dari pembinaan model dari kacamata guru kepada pembelajaran sesuatu konsep dari kacamata murid.

3. Perbandaingan Objektivisme Dengan Konstruktivisme
Paradigma pendidikan masa kini adalah kebanyakannya merupakan paradigma objektivisme. Paradigma ini gagal menyelesaikan banyak masalah dalam pendidikan. Perbedaan antara objektivisme dengan konstruktivisme adalah sangat nyata. Objektivisme berdasarkan tanggapan bahwa wujud pengetahuan di luar persepsi manusia. Menurut pandangan ini, fungsi sains adalah untuk memastikan pengetahuan disampaikan secara objektif. Proses pembelajaran dalam paradigma ini hanyalah untuk menyalarkan pengetahuan dari pendidik kepada murid. Pengetahuan sains dari perspektif konsruktivisme adalah penjelasan paling sesuai untuk menguraikan fenomena yang diperhatikan.

Anggota objektivisme berpendapat bahwa kata pemutus tentang apa yang harus diajarkan dan siapa yang patut mengajar adalah dibuat oleh `pakar 'yang semestinya mengetahui segala-galanya. Ini menyebabkan banyak murid tidak dapat melihat kebutuhan belajar sebagaimana yang dilihat oleh pihak `pakar '. Model otoriter ini menjadikan guru sebagai sumber pengetahuan dan menjadikan guru sangat penting dalam kelas. Murid dan juga orang awam beranggapan guru memiliki segala jawaban untuk semua masalah. Sistem ini gagal melahirkan murid yang produktif dan berpengetahuan luas.

Dari pandangan ahli konstruktivisme, setiap orang murid memiliki peran dalam menentukan apa yang akan mereka pelajari. penekanan diberi kepada menyediakan murdi dengan peluang untuk membentuk kemahiran dan pengetahan di mana mereka menghubungkan pengalaman lampau mereka dengan kegunaan masa depen. murid bukan hanya disediakan dengan fakta-fakta saja, sebaliknya penekanan diberi kepada proses berpikir dan keterampilan berkomunikasi. Setelah satu sesi diskusi murid bersama-sama menetnukan hal penting yang harus dipelajari dan tujuan mempelajarinya. Dalam proses ini murid akan mengalami prosedur yang digunakan oleh seorang saiantis seperti menyelesaikan masalah dan memeriksa hasil yang diperoleh

Melalui penggunaan paradigma konstruktivisme, guru perlu mengubah peranannya dalam kamar sains. Guru mungkin akan berperan sebagai pelajar atau peneliti. Dengan cara ini, guru akan lebih memahami bagaimana murid membina konsep atau pengetahuan. Justru itu guru akan memperoleh keterampilan untuk membangun dan memodifikasi pemahaman serta berkomunikasi dengan orang lain. Guru akan memahami bahwa proses pembinaan dan modifikasi konsep merupakan satu proses berkelanjutan dalam kehidupan.

Dalam paradigma konstruktivisme, murid menganggap peranan guru sebagai salah satu sumber pengetahuan dan bukan sebagai seorang yang tahu segla-galanya. Mereka menganggap pengetahuan sebagai sesuatu yang dapat disesuaikan dan dapat berubah. Mereka juga sadar bahwa mereka bertanggung jawab terhadap diri sendiri untuk menggunakan berbagai cara untuk memproses makluamt dan menyelesaikan masalah. Dengan kata lain, guru adalah berperan sebagai seorang fasilitator dan pembimbing. Hubungan guru dengan murid ibarat sebagai hubungan di antara bidan dengan ibu yang melahirkan anak. Guru bertanggung jawab membimbing dan membantu murid mempelajari sesuatu pelajaran dengan bermakna. Guru tidak bisa belajar untuk murid. Murid yang membangun paham sendiri.

Kebanyakan teknik penilaian sekarang adalah berdasarkan paradigma objektivisme. Dalam pengujian yang dilakukan, murid akan diuji apakah dia dapat memberikan jawaban yang diinginkan oleh penggubal pertanyaan. Mereka juga dianggap memiliki penafsiran yang sama dengan penggubal pertanyaan tentang apa yang diinginkan dalam pertanyaan. Oleh yang demikan, pertanyaan-pertanyaan tes tidak sebenarnya menguji kefahaman dan pengetahuan murid, tetapi hanya menguji kemahiran murid untuk memberikan jawaban yang diinginkan oleh penggubal pertanyaan saja.

Menurut teori konstruktivisme, penilaian harus mencakup cara menyelesaikan masalah dengan wajar dan pengetahuan. Antara teknik-teknik penilaian yang sedemikian ialah peta konsep, diagram venn, portofolio, tes prestasi dan tes tim.

Pandangan anggota konstruktivisme terhadap disiplin di dalam kelas adalah berbeda dengan anggota objektivisme. Anggota konstruktivisme menganggap peranan guru adalah sebagai manajer kelas dan bisa menangani hal-hal disiplin murid dengan sempurna. murid diterima sebagi individu yang memiliki fitur-fitur perlakuan yang berbeda di mana setiap individu itu diangap penting dalam proses pembelajaran dan perlu diberi perhatian yang wajar. Mereka diberikan kesempatan untuk membuat keputusan sendiri tentang hal-hal yang akan mereka pelajari. Melalui proses ini, mereka akan lebih prihatin, bertanggungjawab dan melibatkan diri dalam aktivitas pembelajaran mereka.

Sebaliknya anggota objektivisme berpendapat bahwa guru harus berperan sebagai pengawal disiplin kelas. Murid tidak ada pilihan kecuali menurut peraturan dan hukum yang ditetapkan. Mereka yang ingkar akan didenda.

Pengajaran dan pembelajaran yang berbasis konstruktivisme memberi peluang kepada guru untuk memilih metode pengajaran dan pembelajaran yang sesuai dan menentukan sendiri masa yang diperlukan untuk memperoleh sesuatu konsep atau pengetahuan. Selain itu, guru dapat membuat penilaian kendiri dan menilai kefahaman orang lain supaya kefahamannya tentang sesuatu bidang pengetahuan dapat ditingkatkan lagi.
  
Perbandingan Objektivisme Dengan Konstruktivisme Dalam Pendidikan

Objektivisme
Konstruktivisme
Tanggapan Utama
Pengetahuan wujud bebas dari persekitaran dalaman dan luaran pelajar
Pengetahuan bukan objektif, apa yang kita benar-benar tahu dan faham hanyalah persepsi kit. Ia ditentukan oleh kita semua. Pengetahuan tidak mempunyai struktur mutlak
Kesan
Guru menolong murid membina pengetahuan dan rangka konteks di mana ia wujud. Mereka mengguna analogi, contoh dan pelbagai kaedah mengingat. Mereka tanya soalan untuk membantu murid
Guru menolong murid membina kefahaman baru dan menolong murid merakamkannya ke dalam struktur kognitif sedia ada. Mereka melakukannya dengan menolong murid membentuk analogi, contoh dan kaedah mengingat murid sendiri, dan guru menolong murid membentuk soalan yang perlu ditanya bagi membimbing mereka ke arah kefahaman yang lebih tinggi
Respons Guru
"ada perkara yang anda hendak tahu dan saya akan ajar kepada anda apa yang saya tahu"
"Saya ajari ini, mereka belajar ini"
"Pelajar ini sungguh bijak, mereka belajar apa saja yang saya ajarkan"
"Ada perkara yang anda hendak tahu dan saya akan tolong anda mengetahui bagaimana anda boleh belajar mengenainya"
"Saya ajar ini, mereka belajar itu"
"Pelajar ini sungguh bijak, mereka belajar perkara yang saya tidak pernah rancang untuk ajar mereka"

source : [........]

0 comments:

Posting Komentar